Khamis, 21 September 2017

ENGKAU KESUMATKU BAB 25

BAB 25
MENUNGAN Aqmal menjauh. Terlalu banyak yang telah melanda hidupnya ini. Semua bercampur baur dalam fikirannya. Berkisarkan wang 630 ribu itu. Masih tidak ada jawapan biarpun puas difikirkan apa yang tersirat di sebalik tindakan abahnya.
Aqmal memandang ke langit yang berhias bintang. Terbayangkan Lamia. Di mana dia kini?
“Abang...”
Aqmal menoleh ke belakang. Adik perempuannya datang kepadanya lalu duduk di salah satu kerusi kosong.
“Abang menung apa?”
“Tak ada apa,” jawab Aqmal perlahan.
“Mak suruh buka kedai esok.”
Aqmal hanya diam mendengar bicara Marissa.
“Kalau Mar tanya sesuatu boleh tak?”
“Apa dia?”
“Mana Kak Mia sekarang?”
“Entahlah. Abang pun tak tahu,” jawab Aqmal dengan keluhan kecil.
“Jadi macam mana abang nak bayar duit tu?”
“Abang boleh masukkan aja ke dalam akaun dia. Tapi abang nak jumpa dia, Mar.”
“Abang dengan Kak Mia berpisah sebab abah, kan? Sebab duit tu.”
“Mana Mar tahu?”
“Mar agak aja,” jawab Marissa perlahan. Dia terdengar bicara Encik Razali itu sebelum ini. Terutama sekali tentang wang 630 ribu itu agak aneh. Mengapa perlu diberikan wang itu segera?
“Kalau abah berhutang dengan Kak Mia, mengapa baru sekarang abah nak beri?” ujar Marissa pula.
“Entahlah, Mia. Abang pun tak faham.” Cuma dia mampu mengagak sesuatu dari cerita Encik Razali. Encik Razali meminta sedikit wang diletakkan di ruangan hutang itu biarpun tiada hutang. Memudahkan waris sekiranya ada hutang yang tidak disedari. Tiba-tiba sahaja abah mereka menulis angka itu untuk diserahkan kepadanya.
Yang menghairankan, jika arwah abahnya memang berniat untuk membayar kepada Lamia, mengapa meletakkan nama Aqmal sebagai penerima wang itu? Puas difikirkan jawapannya. Tetapi tiada.
“Banyak ke duit pusaka arwah Pak Usu dulu?”
“Banyak... lebih dari...” Aqmal tiba-tiba berdiam. Marissa memandang hairan abangnya itu. tiba-tiba sahaja abangnya bangkit dari duduk.
“Abang nak ke mana?”
“Ofis abah,” jawab Aqmal setelah berpaling seketika. Marissa ikut bangkit lantas mengekori abangnya.
Di dalam kamar itu, Aqmal menyelongkar semula dokumen yang pernah diberikan olehnya kepada ayahnya dahulu. Kemudian dia mengambil kalkulator. Segala angka yang tertera di atas kertas itu dijumlahkan lalu dibahagi dua. Jumlah yang tertera di angka itu adalah 862.5 ribu. Bermakna, Lamia tidak lagi berhak menuntut hutang itu dari abahnya! Kerana itulah wang itu dinamakan ke atas namanya.
Jumlah itu hanya sedikit melebihi dari jumlah yang diterima oleh Lamia dari syarikat insurans dahulu, yang mana wang itu tidak dibahagikan mengikut faraid.
“Kenapa, bang? Ceritalah. Mar nak tahu,” desak Marissa yang masih keliru.
“Ni semua penyata duit pampasan arwah pak usu lepas kematian dia. abah terima pampasan lebih dari sejuta. Kemudian yang bahagian ni Kak Mia terima dari syarikat insurans. Duit tu dia tak pernah bahagikan dengan abah. Nilainya hampir sama dengan duit yang sepatutnya abah pulangkan pada dia.”
Marissa merenung setiap helaian yang ditunjukkan Aqmal. Lama sekali semua helaian itu dibacanya untuk memahami.
“Yang ni, Kak Mia terima semua. Yang lain tu baru abah yang terima. Jumlah semuanya bila dibahagi dua, nilainya 862 ribu. Tapi jumlah ni sebenarnya belum termasuk rumah arwah Pak Usu yang abah jual dulu,” jelas Aqmal.
“Tak fahamlah bab ni semua. Pening kepala, Mar.” Marissa akhirnya menolak semua helaian kertas itu. Soal peninggalan ayahnya, dia ikut sahaja apa yang ditentukan. Malas hendak bergaduh kerana semua itu. Memanglah dia tidak cemburu, kerana dia anak perempuan seorang. Bahagiannya sudah memadai untuk dirinya seorang. Syamel masih sekolah. Tidak masuk ke dalam fikirannya tentang semua itu.
“Abang kena cari Kak Mia untuk selesaikan masalah lama tu.”
“Ada masalah yang lebih besar dari itu?”
“Nafkah.”
Marissa terdiam memandang abangnya. Ya. Setahunya abahnya tidak pernah menjaga Lamia selama ini. Sedangkan tanggungjawab itu dipikul oleh abah mereka.
Aqmal bersandar di kerusi itu sambil menghela nafas perlahan.
“Mar macam mana? Apa perancangan Mar lepas ni? Mar pun dah habis study?”
“Entahlah. Mar belum rancang apa-apa.”
“Apa kata kalau Mar jaga pasar mini abah tu?” ujar Aqmal pula.
“Abang?”
“Abang ada kehidupan di KL, Mar. Apa yang abah berikan pada kita, kita terima ajalah dengan lapang dada. Abang tak mahu kita bertelagah kerana harta dunia yang tak mampu bawa kita bawa mati.” Aqmal membalas perlahan.
Marissa diam mendengar bicara abangnya. Namun kemudian dia kembali memandang Aqmal. “Abang nak cari Kak Mia macam mana?”
“Entah. Abang pun tak tahu, Mar. Abang belum dapat fikir. Nantilah. Tunggu sehari dua lagi,” jawab Aqmal perlahan. Sebetulnya Mike dan Naela tidak tahu ke mana menghilangnya Lamia. Tetapi dia yakin Lamia tidak akan selamanya dapat bersembunyi dari Mike atau Naela.
“Abang, Mar masuk tidur dulu ya?” pinta Marissa. Aqmal hanya mengangguk.
Bersendirian menungannya kian menjauh. Siapa lagi yang dikenangkan kalau bukan Lamia. Hati terus berharap akan bertemu Lamia dalam masa yang terdekat ini. Sungguh dia rindu untuk melihat semula isterinya itu. Setiap hari menanti moga-moga Lamia sudi menghubunginya. Tetapi dia kian hampa.
Aqmal menghela nafas perlahan. Dia ingin tabah untuk melalui kekecewaan hatinya ini. Tetapi betapa sakitnya mengharap kepada yang tidak sudi. Dia ingin membenci. Tetapi hati ingin terus menyayangi. Tiadakah ruang lagi untuk mereka bersatu. Jika benar begitu, dia mohon... tunjukkanlah petanda itu.

BOROUGH Tube Station, London.
“Sorry, bro. Lambat.” Termengah-mengah lelaki itu saat berdiri di hadapan Aqmal.
Aqmal tersenyum sambil merenung temannya itu. setelah mengeluarkan dua tangannya dari poket jaketnya, dia mendakap temannya itu. Faham dengan tugas sebagai pelajar. Terkejar-kejar.
“Kau apa khabar?” tanya Aqmal sambil memegang dua bahu Yusri.
“Aku macam nilah. Macam mimpi tengok kau kat sini,” jawab Yusri lantas ketawa kecil. Sudah bertahun-tahun tidak bertemu bekas rakan sekuliahnya. Rindu dengan suasana dulu ketika mereka sama-sama di Manchester.
“Makan dulu jom?” ajak Yusri dalam nada ceria.
“Okay.”
Dua lelaki itu berjalan meninggalkan kawasan hadapan stesyen tren bawah tanah itu. hanya berjalan kaki.
“Aku bawa kau pergi satu restoran Turki ni. Dekat sikit kita nak pergi ke tempat yang kau nak pergi tu,” ujar Yusri. Aqmal sekadar mengangguk. Matanya sibuk memerhatikan sekeliling.  
Restoran Tas yang menghidangkan makanan Turki itu lengang sama sekali saat mereka masuk. Sambutan pelayan sangat baik.
“Kau bila nak balik?” tanya Aqmal setelah selesai membuat pesanan.
“Entah. Tak balik kut,” ujar Yusri lantas ketawa kecil. Dia sudah terbiasa di sini. Sayang mahu meninggalkan negara ini.
“Orang tua kau tak bising?”
“Tak. aku buat pilihan untuk diri aku sendiri, Mal. Selagi aku tak menyusahkan orang tua aku, diaorang okay aje,” jawab Yusri perlahan. Aqmal mengangguk lantas memandang ke arah cermin di sisi mereka. Memerhatikan penduduk kota berjalan kaki di kaki lima kedai.
“Siapa yang kau cari tu sebenarnya, Mal?”
“Isteri aku...” ujar Aqmal perlahan.
Wajah Yusri berubah sedikit. “Oh...”
“Kalau aku tahu dia ada dekat dengan kau, dah lama aku contact kau,” ujar Aqmal tanpa memandang Yusri.
“Kau tak pernah cakap dengan aku yang dia isteri kau?”
Aqmal kembali memandang Yusri. Diam. Soalan itu hanya dibiarkan tanpa jawapan.
“Aku selalu jumpa dia. Tak pernahlah tegur. Tapi memang selalu terserempak dengan dia sebelum ni,” ujar Yusri lagi. Sempat memandang ke sisinya. Seorang pelayan datang menghidangkan teh buat mereka.
Aqmal diam lagi. Sepi seketika meja itu dalam pada Aqmal memikirkan bagaimana dia mendapat tahu Lamia sedang menuntut di London South Bank University. Dia terjumpa akaun FB milik seseorang bernama L. Sabiya. Dia yakin itu Lamia berdasarkan beberapa keping gambar. Biarpun Lamia sengaja mengaburkan wajahnya agar tidak dikenali, dia amat kenal dengan susuk dan fesyen pakaian yang digemari Lamia.
Lalu dia bertanya kepada kawan-kawan lama yang masih ada di United Kingdom. Kebetulan salah seorang sahabat lamanya memberitahu Yusri sedang melanjutkan pengajian di universiti yang sama.
“Kau dengan dia ada masalah ke?” tanya Yusri perlahan.
“Dia tinggalkan aku. Ada kisah lama yang buat kami jadi begini,” jawab Aqmal dengan keluhan perlahan. Yusri diam sambil merenung wajah Aqmal. Kemudian kepala digaru perlahan.
“Kalau aku beritahu kau sesuatu, kau jangan terkejut.”
“Apa?”
“Dia rapat dengan seorang lelaki. Budak sini. Aku tak tahulah diaorang cuma kawan ke apa. Tetapi aku selalu nampak dia dengan lelaki tu.”
Wajah Aqmal berubah sedikit.
“Aku beritahu aja. Takut kau terkejut nanti.”
“Tak apa. Aku faham. Aku dengan dia dah lama terpisah,” jawab Aqmal perlahan. Biarpun hatinya pedih, dia tahu semua itu harus diketepikan dahulu buat masa ini.
“Kau betul-betul tak tahu di mana dia berada selama ni?”
Aqmal hanya menggeleng dengan helaan nafas panjang. Susah untuk menepis kelukaan yang membaluti hatinya ini.
“Apa masalahnya sampai jadi begini?”
“Panjang ceritanya, Yus. Aku takut kau bosan nanti dengar kisah aku,” jawab Aqmal rendah.
Yusri tidak bertanya lagi. Dia tahu itu jawapan untuk mengelak dia dari terus bertanya. Aqmal membuang pandang ke luar sana. Fikirannya jauh merantau mencari bayang Lamia. Setiap saat tidak pernah berhenti merindui Lamia.
“Well, aku tak ada hak untuk masuk campur hal kau dan dia. Cuma aku harap kau selesaikan masalah kau dengan dia baik-baik,” ujar Yusri enggan lagi mencungkil kisah Aqmal dan wanita itu. Tehnya dihirup perlahan-lahan.
“Aku rindu masa dulu, Yus. Ketika kita di Manchester. Kita buat apa kita suka. Pergi ke mana kita nak. Kalaulah masa boleh diundurkan,” luah Aqmal.
“Ya? Kau selalu ikut geng-geng kita pergi travel ke? Bukan kau kaki kerja ke?” perli Yusri lantas tergelak. Aqmal ikut ketawa. Ya. Dia pernah berkerja di sebuah cafe selama tiga tahun. Dari situ dia mengumpul wang, menjana kehidupan yang baik biarpun masih belajar.
“Tapi kira okaylah. Sekarang kau ada kerja mantap.”
“Hidup aku biasa-biasa aja. Kadang kala bila difikirkan membosankan juga life aku ni. Tak ada apa yang aku buat sangat melainkan kerja... kerja dan kerja. Semenjak abah aku tak ada, aku kena jaga mak dan adik-adik aku. Hujung minggu aku balik kampung. Itu ajalah putaran hidup aku ni.”
“Sorry for you lost, bro.”
“Tak apalah. Aku dah lama reda, Yus. Dah dekat dua tahun abah aku meninggal.”
“Kau dengan dia berpisah dah berapa lama?” tanya Yusri pula.
“Dua tahun lebih dah.”
“Kau tak terfikir nak berpisah secara rasmi ke? Aku bukan nak menghasut tapi kau kat KL, dia kat sini. Susah tu,” ujar Yusri perlahan.
“Entahlah. Kalau dia nak aku ceraikan dia, dia baliklah jumpa aku,” jawab Aqmal rendah.
Usai makan, Yusri membawa ke sebuah kawasan kediaman apartment lama empat tingkat.
“Rumah dia tingkat dua nombor C-04. Aku tunggu kat bawah ajalah,” ujar Yusri sambil menepuk bahu Aqmal. Aqmal mengangguk sebelum dia memandang ke arah bangunan dekat dengannya itu.
Berdebar dadanya. Namun digagahkan juga kakinya untuk mendaki anak tangga satu persatu. Mudah sahaja mencari nombor apartment itu. Aqmal berdiri seketika di hadapan pintu sebelum diangkat tangannya untuk menekan loceng.
“Who’s that?” terdengar suara bertanya dari dalam. Aqmal segera berdiri di kawasan yang memungkinkan orang di dalam tidak dapat melihatnya kehadirannya di luar itu. beberapa detik kemudian, pintu dibuka dari dalam dan seorang perempuan menjengah sebahagian tubuhnya ke luar.
Gadis itu terpaku sebaik sahaja ternampak Aqmal. Lekas-lekas dia mengeluarkan dirinya tanpa membiarkan pintu terbuka luas. Namun Aqmal sempat terpandangkan ruang tamu rumah itu. sepasang kaki berkasut lelaki kelihatan di pandangan matanya sambil melunjur kaki di atas meja kopi.
“Abang?”
Aqmal diam memandang Lamia. Entah bagaimana pandangannya berubah menjadi bening. Kosong.
“Mia apa khabar?”
“Baik. Macam mana abang tahu Mia kat sini?” tanya Lamia yang masih kaget dengan kehadiran lelaki itu.
“Baby, who is that?” terpa seorang lelaki setelah pintu ditarik dari dalam.
“Shut up! Get inside, Steve!” bentak Lamia. Lelaki itu terkejut melihat Aqmal. Jegilan mata Lamia segera difahami.
“Sorry for interrupting.” Dan lelaki itu masuk semula ke dalam tanpa memperkenalkan diri kepada Aqmal.
Aqmal tunduk sambil menghela nafas panjang. Kemudian pandangan diangkat semula kepada Lamia. “Siapa lelaki tu?”
Lamia menelan liur tanpa dapat menjawabnya. Kelu lidahnya.
“Mia dah nekad buat begini. Tak terfikir untuk jaga maruah diri Mia sebagai isteri?”
“Dia cuma kawan Mia.”
Aqmal membuang pandang. Hampa hatinya tidak terkata. Seterusnya dia menyeluk poket jaketnya. Sekeping sampul surat dikeluarkan. Dipandang seketika permukaan sampul itu. Dada terasa mahu pecah oleh rasa sedih. Ketika dia membuat keputusan untuk datang ke sini, dia pernah berharap agar hubungan mereka dapat dipulihkan. Tetapi rupanya memang benar memang Lamia sudah lama meninggalkan cinta sucinya. Tiada lagi ertinya lagi.
“Abang minta maaf kerana terpaksa ambil masa yang lama untuk pulangkan hak Mia yang ada pada abah selama ni. Abang datang demi ni. Ambillah. Ni yang Mia tagihkan selama ni,” ujar Aqmal lantas menyerahkan sampul itu kepada Lamia.
Terketar-ketar tangan Lamia saat mengambil sampul itu. Isi kandungannya dikeluarkan. Dia terpandangkan sekeping cek bernilai 630 ribu tertera di atas namanya.
“Abang minta Mia halalkan segala kekurangan abah. Arwah abah tak pernah jaga Mia waktu Mia kecil dulu. Abang akui itu kesilapan abah. Abang pulangkan hak Mia dan abang minta maaf bagi pihak abah atas segala salah silap dia pada Mia.”
“Arwah?” Lamia jelas terkejut mendengar itu.
“Mia tak tahu sebab tak pernah hubungi sesiapa di Malaysia. Arwah abah dah setahun tujuh bulan tinggalkan kita. Sebab tu abang dapat duit ni,” ujar Aqmal perlahan.
Lamia terkaku mendengar itu. Tidak tahu apa yang hendak diucapkan dek kerana terkejut dengan berita itu.
“Bagaimana kehidupan Mia di sini?”
“Baik-baik aja.”
“Lebih baik tanpa abang?”
“Maafkan Mia. Ada sesuatu yang Mia inginkan untuk hidup Mia, abang.”
“Abang memang tak pernah ada dalam impian Mia, kan? Selama ini Mia pergi sekali pun Mia tak pernah hubungi abang.”
Lamia terdiam lantas menunduk.
“Tak apalah. Abang akan terima kenyataan ni, Mia. Cuma abang nak Mia ingat, abang seorang lelaki yang ada maruah dan ada perasaan. Biar sejauh mana Mia larikan diri suatu hari nanti Mia tetap perlu kembali untuk bertemu abang. Jangan sesekali Mia lupa, talak di tangan abang. Dan Mia tak akan dapat semula hidup Mia sehinggalah Mia bertemu sendiri dengan abang. Ucapkan sendiri yang Mia mahu abang lepaskan Mia.”
Lamia terkebil-kebil memandang wajah Aqmal.
“Tak apalah. Abang tak berniat nak menganggu hidup Mia.”
“Abang, Mia minta maaf.”
Aqmal hanya diam. Tanpa kata-kata lagi dia berlalu dari situ.
“Ke mana abang lepas ni?” tanya Lamia setelah beberapa langkah Aqmal berlalu. Aqmal menoleh semula.
“Balik. Tiada apa lagi yang perlu abang tunggu di sini,” ucap Aqmal perlahan.
Lamia tersandar di dinding belakangnya. Beberapa ketika dia hanya kaku memandang cek di tangannya itu. Namun cek itu diramasnya lalu dicampaknya entah ke mana. Dia berlari ke arah tangga. Laju anak-anak tangga itu dituruninya.
Dia terpandangkan dua lelaki berjalan kian menjauh. Lamia kembali mengejar.
“Abang...” jerit Lamia sambil berlari. Yusri menoleh ke belakang. Cuba mencuit Aqmal yang masih berjalan. Namun Aqmal tidak menoleh.
“Bro...” panggil Yusri. Namun Aqmal tetap berjalan menjauhi kawasan itu tanpa menunggu Yusri atau sesiapa saja yang memanggilnya.
“Abang...” langkah Lamia terhenti tidak jauh dari Yusri. Dia kepenatan mengejar sedangkan lelaki itu kian jauh darinya.
“Abang...” air mata Lamia jatuh di pipi saat memandang bayang Aqmal yang kian jauh.
Yusri terpaku memandang Lamia. Tidak tahu apa harus dibuatnya. Sudahnya dia kembali meneruskan langkah untuk menyertai sahabatnya tanpa mempedulikan wanita itu sedang menangis di situ.

“Abang, jangan pergi...” Dan akhirnya Lamia jatuh terduduk di laluan pejalan kaki. 

2 ulasan: