Jumaat, 22 September 2017

ENGKAU KESUMATKU BAB 27

BAB 27
AWAL pagi itu Aqmal ingin ke tempat kerja seperti biasa. Pintu pagar dibuka kuncinya. Namun ketika dia sedang terbongkok-bongkok di hadapan pintu pagar itu, dia ternampak kelibat Lamia di hadapan pintu pagar rumahnya.
Aqmal terpaku. Lamia sedang menyengih sambil melambai kepadanya.
“Astaghfirullah...” keluh Aqmal perlahan. Namun dia terus membuka luas pintu pagarnya untuk segera berlalu.
Setelah kereta dikeluarkan, Aqmal kembali untuk mengunci pintu pagar. Saat dia berpaling, terlihat Lamia sedang berjalan ke arahnya. Aqmal berdiri memandang gelagat wanita itu.
“Abang, tolong Mia. Kereta tak boleh hidup,” ujar Lamia penuh dengan nada manis dan manja.
Aqmal menghela nafas perlahan. Tanpa mematikan enjin keretanya, dia segera menuju ke rumah Lamia.
“Mia tinggal kat sini sekarang,” ujar Lamia saat berjalan di belakang Aqmal.
‘Tak tanya pun...’ jawab Aqmal sekadar dalam hati.
Bukan main laju Lamia mengejar langkah suaminya. Bukan main bergaya dia hari ini. Dengan kemeja putih agak mengikut bentuk tubuh dan skirt separas lutut ketat dan kasut bertumit halus, bersolek pula lain macam tebalnya. Dengan harapan Aqmal tergoda. Tapi lelaki itu macam tidak sudi memandangnya. Kecewa!
Aqmal cuba menghidupkan enjin kereta itu. Tetapi memang tidak boleh. Bonet segera dibuka. Pertama yang lihat, wayar pada bateri telah dicabut. Macam sengaja dicabut. Aqmal kembali memasangkan wayer itu kepada bateri.
“Start...”
Lamia segera menekan butang untuk menghidupkan enjin. Dan enjin terus menyala.
“Wayar bateri tu jangan dicabut lain kali,” ujar Aqmal sambil menurunkan semula penutup bonet. Lamia segera mencapai tisu dari dalam kereta.
“Mana ada Mia usik,” jawab Lamia lantas mendekati suaminya. Tetapi Aqmal terus menjauhi Lamia. Haruman yang dikenakan Lamia begitu pekat seolah-olah sengaja mahu menggoda naluri lelakinya.
“Tangan abang tu kotor,” ucap Lamia. Aqmal memandang tangannya spontan. Tidaklah kotor. Dalam pada itu jemari lelaki itu sudah dicapai Lamia. Hujung jari Aqmal dilap dengan tisu. Aqmal terpaku dengan kelembutan sentuhan Lamia pada jemarinya. Saat terpandangkan wajah Lamia, wanita itu turut membalas pandangannya. Cahaya pada bola mata yang hitam pekat itu memang menggoda.
Namun Aqmal segera tersedar sesuatu. Perempuan ini sememangnya cukup-cukup pandai menggunakan kelemahannya. Pandai bersandiwara. Bijak memanipulasi orang sekelilingnya. Dan satu hakikat yang amat penting, Lamia tidak pernah mencintainya selama ini. Jemarinya lekas-lekas ditarik dari Lamia. Wanita itu dijauhinya tanpa kata.
“Abang...” panggil Lamia. Aqmal hanya menoleh tanpa menyahut.
“Terima kasih,” ucap Lamia lembut.
Aqmal segera mengangguk dan berpaling untuk ke keretanya.
“Malam ni kita dinner sama, boleh tak?” pelawaan itu segera dilontarkan Lamia sebelum Aqmal menjauh. Namun Aqmal hanya menonong pergi ke arah keretanya tanpa melayan ajakan itu.
Lamia terpaku sambil mengertap bibir. Sedih. Dia rasa seperti hendak menangis sahaja melihat Aqmal tidak mempedulikannya. Terlalu dingin seolah-olah sudah benci kepadanya. Sudahnya Lamia hanya terkebil-kebil memandang Aqmal memandu pergi keretanya.
“Buat tak tahu aja dengan kita!” desis Lamia sambil dia berpaling ke arah keretanya.
Bertugas sebagai akauntan di sebuah syarikat broker saham. Kecantikan Lamia memanglah sangat mudah menarik perhatian kumbang lain.
“Hai...” sapa seorang lelaki di dalam lif.
Lamia hanya memandang. Sengihan itu entah kenapa membikin rasa meluat.
“You baru kat sini ke? Tak pernah nampak?”
“Hmm... baru dua minggu kat sini.” Lamia menjawab acuh tak acuh. Setelah lif terbuka Lamia segera keluar. Lelaki itu sempat menahan pintu lif.
“Boleh I dapatkan nombor you?”
Lamia menoleh semula. Spontan dia mengangkat jemarinya.
“Apa maksudnya tu?” lelaki itu ketawa kecil. Dia terlihat ada cincin di jari manis yang sengaja diusik oleh ibu jari Lamia.
“Sorry. Anak dah lima. Dalam perut ni ada lagi seorang...” jawab Lamia selamba sebelum dia kembali berjalan untuk ke pejabatnya.
Terkedu lelaki itu mendengar bicara Lamia. “Kut ya pun tak mahu layan, tak payahlah nak bohong aku kata anak lima bagai,” keluh lelaki itu hampa. Isteri orang rupanya! Melepas lagi!

PETANG itu Lamia lekas-lekas pulang ke rumah. Dek kerana tempat kerjanya dekat, perjalanan ke rumah amatlah singkat. Sampai di rumah, mulalah dia berhempas pulas berperang di dapur. Dia tahu Aqmal akan pulang sekitar jam 9 malam. Setiap hari begitu.
Menjelang waktu yang dinanti, dia mula berdiri di sebalik pintu gelangsar. Mengintai ke rumah Aqmal penuh setia. Menunggu lelaki itu pulang. Jam 9 sepuluh minit malam, kelibat kereta Aqmal pun tiba.
Lamia bergegas naik ke atas. Wajahnya dihias sebaik-baiknya. Pakaian ditukar kepada yang seksi-seksi. Kemudian dia berlari turun ke bawah. Mangkuk berisi pai ayam kegemaran Aqmal dibawa ke pintu.
Penuh lenggok lemah gemalai sebagai kaum wanita yang tidak berdaya, dia menghampiri rumah Aqmal.
“Assalamualaikum... abang... abang...” laung Lamia dari luar rumah. seketika kemudian dia terpandangkan seseorang menyelak langsir pintu gelangsar.
Aqmal menghela nafas perlahan melihat kelibat Lamia di hadapan pintu pagar. Mahu tidak mahu dia keluar juga.
“Abang dah makan? Mia bawakan pai ayam kegemaran abang ni.”
“Abang dah makan.”
Berubah wajah Lamia. Sentap! Sampai hati Aqmal jawab begitu. Sekurang-kurangnya jawablah belum untuk menjaga hatinya. Susah payah dia memasak.
“Abang tak sudi ke makanan yang Mia masakkan ni?”
Aqmal mengeluh sendirian mendengar nada rendah seolah-olah sedang berjauh hati itu. Sudahnya dia menghulurkan tangan untuk mengambil mangkuk itu.
“Tak ajak ke Mia masuk?”
“Dah malam. Abang penat ni, Mia.”
“Sampainya hati?”
“Mia masih sudi ke nak jejak rumah yang Mia pernah tinggalkan dulu?” ujar Aqmal separuh memerli. Lamia terdiam mendengar jawapan yang tidak disangka itu.
“Pergilah balik. Abang nak rehat.”
“Abang, Mia nak temankan abang makan. Biarlah Mia masuk.”
Aqmal menoleh semula kepada perempuan itu. “Abang dah biasa makan seorang diri.”
“Abang, Mia minta maaf atas segala yang berlaku pada kita.”
“Abang penat ni, Mia. Jangan sebut pasal tu semua. Abang tak nak dengar lagi.”
“Abang tak mahu maafkan Mia?”
“Abang maafkan Mia. Tapi abang pun sedar, hidup Mia, hak itu ada pada tangan Mia. Bila-bila masa Mia mahu, Mia akan datang. Bila rasa tak mahu, Mia akan pergi. Tak kisahlah apa yang akan jadi pada orang lain.”
Lamia terdiam mendengar bicara Aqmal. Lelaki itu berpaling untuk masuk ke dalam rumah. Namun Lamia tetap pegun di situ. Tidak juga berganjak untuk pulang. Dua kali Aqmal menyelak langsir pintu gelangsar, Lamia masih ada di situ.
“Apa dia nak lagi?” bisik Aqmal. Resah. Bukannya dia tidak tahu akal perempuan seorang itu. Tidak susah mengikatnya kepada Lamia. Lamia hanya perlu menggodanya sehingga dia meniduri Lamia. Sedangkan itulah yang paling tidak diingininya.
Melihat Lamia masih berada di hadapan rumahnya, Aqmal keluar juga. Dia lihat Lamia menangis.
“Apa lagi yang Mia harapkan dari abang? Pergilah pada hidup Mia. Mia dah buang abang lama dulu,” ucap Aqmal setelah berada di pintu pagar.
“Mia cuba harap abang akan beri Mia peluang untuk perbaiki kesilapan Mia.”
Aqmal ketawa kecil sambil menggeleng. “Susah untuk abang terima setelah abang tahu perempuan yang abang sayang hanya mempergunakan kelemahan abang untuk kepentingan diri dia sendiri. Tanpa abang pun Mia bahagia dengan lelaki lain. jadi, untuk apa semua ni lagi?”
“Mia minta maaf, abang.”
“Abang maafkan Mia. Cuma pergilah balik. Abang tak akan buka pintu ni untuk bawa Mia masuk ke dalam hidup abang semula.”
“Tak akan tak ada peluang lagi untuk Mia?”
“Mia sayangkan abang selama ni?” tanya Aqmal lantas ketawa kecil. Lamia tunduk.
“Tipulah kalau tiba-tiba Mia kembali semula ke sini dan meminta untuk kembali semula abang kerana sayangkan abang. Abang tak mahu lelaki yang tak ada maruah lagi, Mia. Abang pun ada perasaan. Pergilah balik.”
“Abang...” Lamia memaut pintu pagar di hadapannya itu. Aqmal berlalu ke pintu rumahnya. Lamia tersedu menahan duka di hatinya melihat ketidaksudian lelaki itu untuk menerimanya semula.

Dia sesal. Kerana suatu masa dahulu, lelaki itulah yang paling banyak menyayangi dirinya. 

3 ulasan:

  1. Alahai sedihnya..
    Mia jgn putus asa tau

    BalasPadam
  2. Tu ler balasan dendam yg tak sudah

    BalasPadam
  3. Bagus Aqmal.. Cukup2 merana sebab Mia tu.. Move on Dan cari perempuan lain yang lebih baik dari Mia tu..

    BalasPadam